Month: August 2012

MELAYU KLASIK

melayu klasik in Plaza Angsana

Minggu lepas bila penulis tiba di Plaza Angsana, penulis melihat tempat parkir kereta sudah penuh hingga ke tingkat paling atas. Mulanya penulis hendak memarkir kereta di kawasan luaran saja, tapi terasa malas pula hendak berjalan kaki masuk ke tempat membeli-belah itu.

Tapi semalam, penulis sudah tiba lebih awal. Walaupun tempat parkir sudah banyak dipenuhi, penulis terpaksa akur memarkir kereta ditingkat paling atas iaitu tingkat lima.

Penulis tidaklah membeli apa-apa sangat kecuali beberapa jenis kuih-kuih raya dan serunding ayam saja.

Dan semasa hendak balik, penulis melihat tempat parkir sudah pun dipenuhi sehinggala ke tingkat paling atas dimana penulis memarkir kereta. Dan ada beberapa buah kereta sudah pun menunggu untuk mengambil tempat parkir penulis juga.

Alahai.

a castle guard
yaasir in Angsana Plaza

AKU TAK SUKA BOKEH

YAASIR

Penulis sudah lama teringin membuat kesan khas bokeh. Baru tadi malam penulis mencubanya. Walaupun dengan peralatan ringkas, penulis merasakan cubaan membuat bokeh adalah aktiviti yg mencabar juga. Tidaklah semudah yg penulis sangka sebelum ini. Mungkin dilain kali penulis berkeinginan mencubanya sekali lagi.

Penulis masih ingat lagi kali terakhir penulis membuat entri bokeh ialah 2 tahun yg lalu di luar negara. Entri [+ DrSinga pun suka Bokeh ] yg berlatarbelakangkan taman bunga-bunga tulip di Melbourne memang menarik pandangan penulis.

Hari ini pun ramai kawan-kawan pembaca blog penulis yg masih tidak tahu dan faham apa maksud ‘bokeh’. Ada yg bertanya ‘Bokeh tu gapo?’. Ini adalah disebabkan istilah ‘bokeh’ berasal dari Bahasa Jepun dan hanya digunakan dalam bidang fotografi sahaja. Secara ringkasnya, ‘bokeh’ bermaksud bahagian objek dalam gambar yg kabur disebabkan jarak objek-objek yg berlainan diantara satu sama yg lain. Dalam bahasa Inggerisnya, ‘bokeh’ disebut ‘blur’. Manakala ‘Sembilan’ dalam bahasa Jawa disebut ‘Songo’.

Alahai.

AQI
ABO, AQI, AND YAASIR LAST NIGHT

NIGHT PHOTOGRAPHY AT BUKIT BINTANG: THE RIPIT

Night at the Bukit Bintang Monorail Station

Semalam selepas berbuka puasa dan solat maghrib, penulis pergi ke Plaza Low Yat, hendak mencari hardisk luaran yg baru. Keadaan jalanraya ke Jalan Bintang yg begitu lengang dan tidaklah semacet seperti hari-hari biasa. Penulis tiba di tempat parkir di tingkat bawah plaza mengikut jadual seperti yg dijangka.

Dipendekkan cerita, penulis membeli hardisk luaran jenama WD yg guna USB 3.0. Penulis juga telah membeli FM Modulator ber-USB untuk radio kereta dan soket multi-USB untuk komputer peribadi penulis yg digunakan di rumah penulis.

Sebelum penulis pulang ke rumah, penulis sempat lagi mengambil sekeping dua keping gambiran dari atas platform stesen monorel disitu. Beberapa minit sebelum penulis meninggalkan platform itu, tiba-tiba datang seorang bule yg tiba dengan bajunya penuh keringat dan tripod kamera yg juga mengambil gambiran dari situ.

[+ Starhill Night Shooting ]

Alahai.

on Jalan Bukit Bintang walkway
street artist on Jalan Bukit Bintang

Protected: SORRY, BLAME IT ON ME

Akon – Blame It On Me

Menjelang sambutan Hari Raya Aidilfitri ini seiring dengan semangat Ramadhan dan Syawal, penulis ingin memohon ampun dan maaf kepada para sahabat pembaca dan pengikut blog yg penulis Tidak Suka ini jika ada penulis tersalah tulis, terkasar sanggahan atau tidak menyiarkan sesetengah komen yang tidak berapa sesuai mahu pun terlepas siar komen yang tidak berapa molek.

Dengan ini, penulis ingin mengucapkan juga Selamat Hariraya Aidilfitri, maaf zahir dan batin.

Alahai.

MASAI SUNSET

LAST WEEKEND MASAI SUNSET

Kalau tak dapat tengok orangnya, dapat tengok bumbung rumahnya pun jadilah kata orang tua dulu-dulu.

Begitulah juga dengan penulis, kalau tak dapat pergi tepi pantai menengok sunset, penulis dapat tengok dan jenguk luar tingkap dari rumah penulis sendiri pun rasa puas hati juga.

Alahai.